Internasional

DNA Belut dalam Jumlah Banyak Ditemukan di Loch Ness, Apakah Nessie Seekor Belut?

Share the knowledge

 

Foto penampakan Nessie paling legendaris (gambar dari: https://www.youtube.com/watch?v=S5_XJO7L5xM)

Foto penampakan Nessie paling legendaris (gambar dari: https://www.youtube.com/watch?v=S5_XJO7L5xM)

Seorang ilmuwan yang mengumpulkan DNA dari Loch Ness menyebutkan, monster yang dijuluki Nessie di danau itu mungkin sekadar seekor belut raksasa. Loch Ness adalah nama danau di Skotlandia.

Para peneliti dari Selandia Baru telah mencoba membuat katalog semua spesies hidup di danau dengan mengekstraksi DNA dari sampel air.

Prof Neil Gemmell, ahli genetika dari Universitas Otago Selandia Baru, mengatakan, proyek tersebut menemukan jumlah DNA belut yang sangat tinggi di dalam air, laman The Associated Press melaporkan.

Namun dia sendiri menyatakan, tidak jelas apakah itu menunjukkan keberadaan belut raksasa atau hanya banyak belut kecil di danau tersebut.  Meski begitu, dia mengatakan pada konferensi pers di Skotlandia, Kamis (5/9/2019), gagasan belut raksasa setidaknya masuk akal.

Proyek DNA tidak menemukan bukti untuk mendukung gagasan bahwa monster itu adalah seekor dari spesies reptil kuno berleher panjang yang disebut plesiosaurus.

Dilansir BBC, setelah analisis, para ilmuwan mengesampingkan keberadaan hewan besar yang dikatakan berada di belakang laporan monster. Tidak ada bukti reptil laut prasejarah bernama plesiosaurus atau ikan besar seperti sturgeon. Lele dan saran bahwa hiu Greenland yang berkeliaran di belakang penampakan juga diabaikan.

Postcomended   21 Februari dalam Sejarah: Malcolm X Dibunuh Rival Muslimnya

Tujuan dari penelitian ini bukan untuk menemukan Nessie, tetapi untuk meningkatkan pengetahuan tentang apa tanaman yang tumbuh di Loch Ness, serta jenis-jenis fauna yang ada di sana.

Belut Eropa termasuk di antara makhluk-makhluk di danau, dan yang DNA-nya diambil oleh penelitian baru tersebut. Belut remaja, yang dikenal sebagai elver, tiba di sungai dan lochs Skotlandia setelah bermigrasi lebih dari 5.000 km dari Laut Sargasso dekat Bahama, tempat hewan-hewan itu bertelur.

Gemmell mengatakan, “Orang-orang menyukai misteri, kami telah menggunakan sains untuk menambahkan bab lain ke mistik Loch Ness.”

Gemmel menambahkan bahwa penelitian ini tidak dapat menemukan bukti adanya makhluk yang jauh terkait dengan monster Nessie dalam data sekuens lingkungan-DNA-nya. “Jadi, maaf, saya tidak berpikir ide plesiosaurus bertahan berdasarkan data yang telah kami peroleh.”

Menurutnya, tidak ada DNA hiu di Loch Ness berdasarkan sampel mereka. Juga tidak ada DNA lele di danau tersebut. Mereka juga tidak dapat menemukan bukti sturgeon. “Ada jumlah yang sangat signifikan dari DNA belut. Belut sangat berlimpah di Loch Ness, dengan DNA belut ditemukan di hampir setiap lokasi sampel. Jadi apakah mereka belut raksasa?”

Postcomended   Angkatan Darat India Umumkan Temuan Jejak "Yeti" di Akun Twitter-nya

“Yah, data kami tidak mengungkapkan ukurannya, tetapi jumlah materi yang sebenarnya mengatakan bahwa kami tidak bisa mengabaikan kemungkinan bahwa mungkin ada belut raksasa di Loch Ness. Karena itu, kami tidak bisa mengabaikan kemungkinan apa yang dilihat orang dan percaya bahwa Monster Loch Ness mungkin belut raksasa.”

DNA  manusia, anjing, domba, sapi, rusa, musang, kelinci, tikus dan burung juga diidentifikasi oleh para peneliti dari Loch Ness.

BBC menyebutkan, monster Loch Ness adalah salah satu mitos tertua dan paling abadi di Skotlandia. Ini menginspirasi buku, acara TV dan film, dan menopang industri pariwisata utama di sekitarnya.

Kisah monster dapat ditelusuri kembali 1.500 tahun ketika misionaris Irlandia St Columba dikatakan telah menemukan seekor binatang buas di Sungai Ness pada 565AD.

Kemudian, pada 1930-an, The Inverness Courier melaporkan penampakan modern pertama dari Nessie. Pada 1933, koresponden surat kabar Fort Augustus, Alec Campbell, melaporkan penampakan oleh Aldie Mackay tentang apa yang dia yakini sebagai Nessie.

Postcomended   Amukan Badai Hannah Mengekspos Hutan Prasejarah ke Permukaan

Laporan Campbell menggambarkan makhluk seperti paus dan air loch “mengalir dan berputar”. Editor pada saat itu, Evan Barron, menyarankan binatang itu digambarkan sebagai “monster”, yang memulai mitos modern Monster Loch Ness.***


Share the knowledge
Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

To Top