Tim Shaalataya dan cuplikan karyanya (dok RBP/Homeschooling Persada)

Tim Shaalataya dan cuplikan karyanya (dok RBP/Homeschooling Persada)

Sekarang ini membuat film pendek memang tengah menjadi aktifitas yang disukai oleh kalangan remaja, termasuk juga para  homeschoolerdi Homeschooling Persada, Jatibening Baru, Bekasi. Ada dua film pendek berdurasi sekitar 30 menit hasil karya dua tim , masing-masing dikomandani oleh Shaalataya dan Habib, yang diputar di hadapan civitas Homeschooling Persada dan para tamu undangan lainnya pada Sabtu (16/12/2017)  lalu. Pemutaran film tersebut merupakan  bagian dari pagelaran kreasi siswa yang dilaksanakan sebelum pembagian buku rapot semester ganjil tahun ajaran 2017/2018.

Kedua film pendek yang sama-sama bergenre fiksi naratif itu memiliki tema dasar interaksi sosial dengan Tim Shaalataya mengambil fokus pada hubungan pertemanan, sementara Tim Habib membidik roman percintaan remaja. Kedua tayangan yang simpel dan relatif mampu memikat para penontonnya, terutama sesama homeschooler lintas jenjang, itu menampilkan fragmen potret keseharian mereka saat menjalani aktifitas belajar di kelas komunitas.

Postcomended   Siap-siap, iPhone 8 OLED Diluncurkan September

Kisah dua gang berbeda karakter dalam The Bad Boys Vs The Culun Boysbesutan Tim Shaalataya menceritakan bagaimana kelompok cowok-cowok badung yang gemar bikin ulah di sekolah (The Bad Boys) yang senang mengintimidasi kelompok lain yang beranggotakan cowok-cowok serius belajar rada kuper (The Culun Boys)  akhirnya harus minta bantuan gang yang sering digencetnya itu untuk belajar bersama menjelang ujian nasional agar bisa lulus. Perdamaian ini  membuahkan happy ending.

Sementara Tim Habib mengisahkan perjuangan seorang Keano mendapatkan cinta Faranisa,yang justru  naksir pada sahabat Keano yang bernama Adrian. Kisah ditutup dengan  sad ending namun sukses menuai gelak tawa penonton karena hadirin yang berasal dari lingkungan terdekat para pemeran itu sudah familiar dengan karakter asli mereka yang notabene bertolak-belakang dengan tokoh yang diperankan. Tambahan adegan-adegan lucu behind the scenes setelah film berakhir menambah nilai kejenakaannya.

Tim Habib dan cuplikan romansnya (dok RBP/Homeschooling Persada)
Tim Habib dan cuplikan romansnya (dok RBP/Homeschooling Persada)

Selain tayangan yang sukses dipertontonkan pada hari itu, ada rangkaian proses menarik yang harus dijalani kedua tim tersebut nun jauh hari sebelumnya. Mereka telah melakoni berbagai tahapan dalam pembuatan film pendek yang meliputi tahap-tahap pra produksi — produksi- paska produksi sebagai pemula.

Postcomended   Bajaj Bensin Roda Empat Siap Depak Bemo

Pra produksi secara sederhana merupakan tahap penggalian ide cerita, penulisan skenario,  castingpemeran, persiapan logistik/peralatan membuat film, dan memastikan semua hal lain tersedia sesuai tuntutan skenario. Sementara tahap produksi meliputi rangkaian syuting untuk memindahkan kisah yang tertulis di skenario ke dalam format audio visual. Hasil transfer ini kemudian menjalani proses  editing dan  review editingselengkapnya agar siap tayang.

Postcomended   Melalui Postingan di Facebook, Zuckerberg Mengaku Salah
Share the knowledge