SIAL InterFood Jakarta 2016 sial-network.com1032 × 460Search by image The 16th International Exhibition of Food & Beverage products, Ingredients, Technology and Services has concluded successfully at JIExpo – Kemayoran, ...

SIAL InterFood Jakarta 2016 sial-network.com1032 × 460Search by image The 16th International Exhibition of Food & Beverage products, Ingredients, Technology and Services has concluded successfully at JIExpo – Kemayoran, …

Melanjutkan sukses tahun lalu, penyelenggaraan pameran internasional makanan dan minu man SIAL INTERFOOD 2017 kembali akan digelar di Jakarta International Expo (JIExpo) Kemayoran, Jakarta Pusat pada 22 – 25 November 2017. 

Penyelenggaraan event pameran hasil kolaborasi antara SIAL GROUP (dikenal sebagai jaringan pameran makanan terbesar di dunia) dengan INTERFOOD (pameran makanan dan minuman terkemuka asal Indonesia) ini telah memasuki tahun ke-17 kali ini dengan ‘platform B2B berdedikasi untuk industri makanan & minuman ASEAN dan Indonesia’.

Pameran SIAL INTERFOOD 2017 yang mendapat dukungan dari Kementerian Pariwisata (Kemenpar), kementerian dan instansi terkait lainnya serta asosiasi di bidang makanan dan minuman termasuk Asosiasi Chef Indonesia (ACI) dan World Chef akan diikuti lebih dari lebih dari 800 perusahaan lokal dan internasional dari 22 negara, sedangkan SIAL INTERFOOD 2017 sendiri diselenggarakan bersamaan dengan pameran (expo) antara lain; Bakery Indonesia Expo ke-17 (pameran internasional peralatan & perlengkapan untuk industri roti & biscuit); Pameran Kopi & Teh ke-3 ( pameran internasional tentang kopi & teh); Pameran Franchise Makanan dan Minuman ke-3 (pameran internasional tentang franchise makanan & minuman); Makanan Herbal & Kesehatan Indonesia ke-17 (pameran internasional tentang suplemen makanan herbal & kesehatan); serta Wine & Spirits Expo ke-3 (pameran internasional tentang makanan, anggur, dan alkohol).
Menurut Ketua Penyelenggara Pameran SIAL INTERFOOD 2017 (PT Kristamedia Pratama), Daud D. Salim, lebih dari 15 sektor produk makanan dan minuman unggulan yang sebagian adalah produk dalam negeri dan mancanegara akan dipamerkan di event pameran internasional tersebut di antaranya; produk susu dan telur; daging dan unggas; ikan dan seafood; buah dan sayuran, serta kelontong dan buah kering.
Selain itu produk kelontong; panganan, kue kering dan roti; cokelat; kopi dan teh; gelato dan es krim; minuman non-alkohol; makanan sehat; makanan yang diawetkan dan kalengan; makanan organik; makanan beku; serta peralatan teknologi & layanan.
Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara (Deputi BP3N) Kemenpar Esthy Reko Astuty memberikan apresiasi kepada penyelenggara event pameran pameran internasional SIAL INTERFOOD 2017 yang telah memasuki tahun ke-17 dan diikuti lebih dari 22 negara, ”Penyelenggaraan pameran internasional ini selain mendatang kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) ke Indonesia juga mendorong terjadinya transaksi bisnis maupun tranfer of knowledge untuk kemajuan industri pariwisata khususnya di bidang kuliner makanan dan minuman,” kata Esthy Reko Astuty dalam jumpa pers pameran internasional SIAL INTERFOOD 2017 di Gedung Sapta Pesona, kantor Kemenpar, Kamis (16/11). Acara ini turut dihadiri oleh Daud D. Salim (CEO Kristamedia Pratama), Syafrudin (Ketua Umum Asosiasi SCAI), Thiam Loi (Wakil Ketua Kompartemen Hubungan Luar Negeri, BPP AEKI), Chef Stefu Santoso (Ketua Umum Asosiasi Chef Profesional)
Esthy Reko Astuty mengatakan, industri kuliner rmerupakan pengembangan dari industry kreatif yang melibatkan peran berbagai elemen yang dapat mempengaruhi pertumbuhan perekonomian nasional . “Kuliner sendiri pada tahun 2015 menyumbang 30% dari total pendapatan sektor wisata dan untuk memajukannya dibutuhkan transfer of knowledge teknologi berstandar global di bidang makanan dan minuman,” kata Esthy Reko Astuty.
Esthy Reko Astuty mengatakan, kontribusi kuliner terhadap perolehan devisa pariwisata Indonesia diproyeksikan akan terus meningkat, sejalan dengan meningkatkanya kunjungan wisatawan ke Indonesia yang tahun 2017 ini mentargetkan kunjungan 15 juta wisman dan 265 juta pergerakan wisatawan nusantara (wisnus) di Tanah Air dengan perolehan devisa sebesar Rp 200 triliun.
Pameran SIAL INTERFOOD 2017 memberikan berbagai macam peluang bisnis bagi peserta pameran yang datang dari seluruh dunia untuk mempromosikan produk mereka melalui platform ini serta menawarkan platform yang optimal bagi pengunjung dan peserta pameran untuk bertemu, berbisnis dan menemukan solusi untuk kebutuhan bisnis mereka.

Postcomended   Kampung Minang Nagari Sumpu ……

Selain itu dalam pameran yang dibuka mulai Rabu – Sabtu (22 – 25 November 2017) pukul 10.00 – 19.00 menjadi pilihan yang tepat untuk perdagangan dan pengunjung di bidang bisnis makanan dan minuman yang mencari dan ingin menemukan inovasi baru dalam makanan dan minuman. Untuk mendapatkan tiket masuk pameran para pengunjung dapat mendaftar secara online di http://sialinterfood.com/online/ (Biro Hukum dan Komunikasi Publik)

Postcomended   Inilah Sisi Menakutkan Ilmu Pengetahuan

Share the knowledge